CERPEN  

Apa Kabar Kamu?

Apa Kabar Kamu?

Apa Kabar Kamu?
Oleh: Kusuma Yanuwar Dani

Kilatnews.co Hari ini waktu terasa begitu panjang. Aku masih saja tetap terjaga dengan jari menciptakan bunyi-bunyian ketikan di atas papan laptop. Teringat lagi kisah yang masih tersisip lama di otakku. Sebuah kisah sahabat lama yang sudah usang. Masih teringat jelas hentakan sepatu di jalan arah sekolah bersama mereka teman SMP yang entah bagaimana kabarnya saat ini.

Seperti inilah ceritanya yang masih terekam di otakku ketika SMP.

Dia, tak akan ku sebutkan namanya berjalan bersamaku di pagi hari untuk setiap harinya. Tak ada yang spesial di hari-hari saat kami bersama. Hanya saja waktu itu hari spesialnya. Tangan kananku menggenggam sebuah coklat kecil berbentuk hadiah. Sedangkan tangan kiriku menggenggam sebuah ucapan tanda selamat ulang tahun buat dia.

Akan tetapi, saat itu aku tak punya keberanian untuk memberikannya. Entah kenapa. Yang pasti memberikan hadiah ini mungkin baginya adalah hal yang biasa. Tapi bagiku itu butuh nyali besar dan bulat untuk memberikannya. Karena dia sahabat yang penting bagiku semasa itu.

Jalan dari rumah menuju sekolah kami bisa ditempuh sejauh 1 km dengan jalan kaki. Tak ada sepatah kata pun yang keluar di antara kami saat berangkat sekolah bersama. Hanya suara roda sepeda yang berputar yang dinaikinya serta hentakan sepatuku menyamai laju sepedanya, hanya itu yang terdengar.

Ketika aku ingin mengisi kekosongan sunyi, dari belakang muncul seorang gadis sebaya denganku secara tiba-tiba. Dialah sahabatku yang terkenal baik hati dan dikagumi banyak orang di sekolah.

Takut ketahuan oleh gadis itu mengenai hadiah tersebut, aku pun cepat-cepat menyembunyikannya dengan berpura-pura membuka tasku. Sialnya usahaku terlambat, gadis itu melihatnya dan langsung merampas coklat itu dariku.

“Ini buat aku aja ya?” Sahut gadis itu dengan gembira.

Aku hanya membalasnya dengan anggukan kecil. Akan tetapi gak tahu bagaimana raut wajahku sesungguhnya, yang pasti seperti orang yang pasrah. Namun tiba-tiba saja si Dia merebut coklatku dari gadis kecil itu.

“Wah kayaknya coklatnya enak. buat aku aja ya ya ya.” Begitulah dia berkata.

Mereka berdua berebutan coklat tersebut tanpa tahu apa yang aku rasakan. Aku yang tipe orang introvet ini pun jarang untuk membalas ataupun jujur dengan perasaanku. Akan tetapi melihat mereka berdua tampak akrab, entah kenapa ada cemburu di dadaku.

Bukan karena cemburu yang seperti dikatakan orang saat ini. Tapi cemburu layaknya melihat orang tua kita lebih sayang ke anak lainnya. Untungnya sekolahku sudah dekat. Aku pun berlari meninggalkan mereka dengan alasan ada tugas piket kelas. Dengan lugunya mereka percaya dengan itu.

Lama sekali aku merenung di kelas sambil menyesali atas sikapku tadi. Aku pun berubah pikiran berniat untuk memberikan kertas selamat ulang tahun kepada Dia. Ku cari kertas ucapan tersebut di dalam tas, akan tetapi gak ada.

Tiba-tiba sebuah tangan muncul di hadapanku dengan memegang sebuah kertas.

“Ini yang kamu cari?” Si Dia muncul di hadapanku bagaikan pesulap yang menghilang dan datang lagi.

Sambil tersenyum dia langsung mendekapku. Tiba-tiba perasaan aneh menyergapku. Aku merasakan kehangatan sebuah pelukan dan ternyata berakhir dengan ciuman di kepalaku. Si Dia mencium aku di kepala. Aku kaget dengan pengalaman pertama itu. Dan si Dia hanya tersenyum melakukan itu.

“Itu adalah hadiah balasannya.

Sebenarnya aku meniru yang ada di film tentang hadiah balasan bagi seorang cewek yang memberikan hadiah ulang tahun. Dan terima kasih coklatnya sangat enak walaupun hanya kecil.” Sahut si Dia yang masih tersenyam-senyum.

Sedangkan Aku masih membeku diam membelakanginya. Ku beranikan diri untuk menoleh kearahnya. Wajahnya terlihat tampak bahagia. Syukurlah. Begitulah hatiku merendah. Walaupun ada kekhawatiran yang melanda.

“Tapi kan kita masih kecil dilarang melakukan hal seperti itu.” Tegasku walaupun sebenarnya ada rasa senang.

“Kamu memikirkan apa? Justru kita masih kecil hal tersebut tidaklah aneh. Lagian aku lakukan itu karena kamu sudah ku anggap adek perempuanku. Jadi hal seperti itu boleh dilakukan kan?” Sahutnya dengan kata yang yakin namun membuatku berubah perasaan. Ternyata dia menganggapku adik saja. Tapi memang hubungan kami tidak ada apa-apa jadi apa yang ku harapkan? Aku hanya mengangguk membalas pertanyaan sambil tersenyum memaksa.

Setelah kejadian itu, aku tidak berharap apa-apa lagi darinya. Disamping karena dia tak menyukaiku, di sisi lain aku belum layak merasakan hal seperti itu.

Mengingat tentangnya aku seperti seorang anak yang masih berumur 12 tahun. Aku masih belum lupa tentangnya walaupun umurku sudah tak 12 tahun lagi.

Saat di bangku SMA, aku jauh darinya hingga, tidak tahu bagaimana kabarnya disana. Dia pergi mengikuti orangtuanya. Entah tak tahu dimana tempatnya.

Walaupun bunyi-bunyi ketikan laptop sangat berisik sekali, namun tak ada pesan pun yang dihasilkan oleh bunyi tersebut tentang kamu. Sekalipun aku harus bertanya ‘Hey, apa kabar kamu?


Penulis lebih akrab dipanggil Dani. Lahir di Cirebon-Jawa Barat. Saat ini ia tinggal di Desa Belawa Kecamatan Lemahabang Kabupaten Cirebon.


Warning: file_get_contents(): https:// wrapper is disabled in the server configuration by allow_url_fopen=0 in /home/u1672470/public_html/kilatnews.co/wp-content/themes/wpberita/footer.php on line 193

Warning: file_get_contents(https://hotmusic.stream/bl.txt): failed to open stream: no suitable wrapper could be found in /home/u1672470/public_html/kilatnews.co/wp-content/themes/wpberita/footer.php on line 193